Selamat Datang Di Situs Jasa Adsense Resmi Indonesia
Home » » Merinding Melihat Daftar Antrean Panjang TKI Menunggu Dipancung

Merinding Melihat Daftar Antrean Panjang TKI Menunggu Dipancung

Merinding Melihat Daftar Antrean Panjang TKI Menunggu Dipancung 

SURABAYA - Kisah penyelamatan nyawa dua tenaga kerja Indonesia (TKI) menjadi berita besar di pekan pertama April ini.
Kisah pertama tentang Satinah yang akhirnya lolos dari huikuman pancung di Arab Saudi.
Penyelamatan warga Ungaran Barat, Semarang, ini  sempat me¬ngaduk-aduk emosi dan keprihatinan besar.
Solidaritas penggalangan dana muncul dimana-mana untuk membantu pembayaran uang diyat (uang ganti hukuman) yang mencapai 7 juta real atau setara Rp 21 miliar.
Tepat  di hari terakhir deadline, 3 April lalu, uang tebusan itu diserahkan kepada keluarga korban, mantan majikan yang tewas di tangan Satinah.
Hari itu juga, Satinah dinyatakan bebas dari hukuman pancung.
Empat hari kemudian, giliran Wilfrida Soik, TKI asal Belu, Nusa Tenggara Timur (NTT) yang berhasil di selamatkan dari hukuman mati, Senin (7/4/2014).
Bedanya, penyelamatan Wilfrida tidak sampai menimbulkan gerakan pengumpulan dana keprihatinan.
Penyelamatan Wilfrida dilakukan melalui tarung tim pengacara di pengadilan.
Sukses penyelamatan Satinah dan Wilfrida itu disambut senyum keluarga dan jutaan masyarakat, terutama mereka yang ikut menggalang berbagai aksi solidaritas.
Kabar lolosnya Satinah dan Wilfrida juga disambut senang para keluarga TKI lain, yang masih berjuang untuk bisa lolos dari pancung dan vonis mati.
Mereka berharap saudara dan orangtua mereka yang kini menghuni penjara-penjara di negeri seberang bisa selamat dari hukuman pancung.
“Kami selalu merinding saat ingat adik (yang divonis pancung),” tutur Siti Halimah, warga Desa  Martajasah, Bangkalan, saat Surya bersilaturrahmi ke rumahnya, Selasa (8/4/2014) kemarin.
Siti Halimah lalu bercerita tentang adiknya, Siti Zainab yang terancam pancung di Arab Saudi karena kasus pembunuhan majikan.
Satu-satunya jalan lolos hanyalah menunggu ampunan dari keluarga korban dan membayar diyat, sesuai dengan angka yang diminta pihak keluarga korban.
Bagikan Untuk Kebaikan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Comments
0 Comments

0 komentar... read them below or add one

Spoiler Untuk lihat komentar yang masuk:

Post a Comment